Adakah kita harapkan mereka martabat tulisan jawi?

Negaraku. 
Menjelang 2019 Piala Super Italia adidas dan Juventus telah berkerjasama dengan artis kaligrafi Arab-Maghribi, Shaker Kashgari, untuk reka bentuk terbaharu dengan nama yang ditulis dalam tulisan jawi. Baju yang akan dipakai pada Piala Super Itali 2019 di Riyadh, Arab Saudi tersebut merupakan rekaan pertama yang menampilkan kaligrafi tradisional arab. 



Baca selanjutnya di link bawah ini  


Itu kisah jawi dibumi eropah. Tapi dinegara kita ini, ada kisah lucu yang lebih lucu dari maharaja lawak mega. Ada satu persatuan bangsa dap ni terlalu takut dengan tulisan jawi. Kononnya dengan jawi ini kepala mereka akan masuk lalat...kikiki Kelab bola Juventus yang bertaraf dunia pun bangga pemainnya dapat pakai baju bertulisan jawi seperti ini.


Walupun mereka ini memang rapat dengan dunia barat, tapi demi politik dan ekonomi, mereka terokai dunia tulisan arab dengan penuh strategi dan inovatif. Berbanding dengan kelab jiwa luka Ding Dong Zong dari bangsa dap ini, mereka amat sombong dengan sikap perkauman mereka. Langsung tak mahu dengar cakap menteri dan juga perdana menteri dari kawan2 mereka juga.


Mereka dikelilingi oleh orang2 kaya bangsa dap, duit tiada masalah, jadi mereka minta yang bukan2 demi kelangsungan kaum mereka dibumi melayu ini. 

 

BMF | Benarkah mereka ingin memartabatkan tulisan JAWI

Apapun kalau kita korek semua ini, ianya bermula dari kelembutan umno ketika mereka memerintah sebenarnya. Terlalu beri muka pada mereka sehingga naik nak pijak kepala kita semua. Kalau kita berkeras sejak dari dulu aku rasa kita dah jauh bergerak kehadapan. Tak perlu fikir dah masalah2 remeh temeh oleh kelab jiwa luka ding dong zong. 


Sebenarnya negara kta sedang berlari laju sebelum PRu14 lalu, tapi ramai rakyat kita terpedaya dengan tipu helah dap,maka kini negara kita kembali merangkat perlahan lahan yang dikuatiri akan mati ditengah jalan. “Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan” (Surah Al-Hujurat: 6). 


Kini semuanya sudah terjadi. Yang datang melayang, rupanya abu ching peng, yang datang bergolek rupanya BELIAU melaka. Itu kisah mereka yang benci jawi. Tapi kisah kita mcmner pula. Anak2 kalian semua pandai ker baca jawi dan juga baca alquran? Kalau part ni pun gagal, jangan bicaralah pasal negara...cerita rumah tangga pun tak selesai lagi. 


Kaifahaluka? Hal antum ta'alamun lughatul arabiyah fi madrasah? 


wallahuaklam 
jauh sudah kutertinggal  

No comments

Powered by Blogger.