Bila susah minta tolong yea...

 Throwback
Negaraku. 
Bukan kami ni tidak sokong kalian dalam hal2 kemanusiaan. Berapa banyak negara telah kita tolong dengan bantuan yang dihantar keserata dunia walaupun terkadang menggadaikan nyawa pihak kami sendiri. 
 
 
Sifat kemanusiaan orang melayu tinggi walaupun kepada yang berlainan bangsa dan agama. Untuk kes keganasan seperti kes LTTE ini, kami juga simpati dengan nasib anak bini kalian. Kami tahu betapa sukar mengemudikan bahtera keluarga tanpa ada ayah dirumah ketika ini. 
 
 
Ini semua kami tahu kerana kami juga ayah seperti ayah2 kalian itu. Pihak kami juga ada kes seperti kes kalian juga. Kes ISIS, almaunah dan sebagainya, semuanya kami biarkan undang2 menghakimi mereka semua. Dalam kes adib bomba , walaupun pelbagai cara kami lakukan untuk membela nasib keluarganya, tapi pelbagai halangan dicipta oleh pihak tertentu yang melambatkan proses keadilan itu.
 
 
Tapi kalian hanya membisu ketika mana kejadian itu berlaku dihadapan rumah ibadat kalian. Untuk kes yang terkena pada kalian semua seperti kes LTTE ini, kalian merayu kepada semua termasuk kami untuk membantu kalian pula. Apa yang kami tidak bantu selama ini sejak dari dulu. 
 
 
Nenek moyang kami begitu akrab dengan nenek moyang kamu sehingga sanggup berkongsi negara ini dengan kamu. Nenek moyang kami begitu ikhlas membantu nenek moyang kamu semua dulu dan mereka sering anggap anak2 generasi kamu spt anak2 mereka dahulu. Tapi setelah semua mereka itu pergi dahulu, kalian pula bersikap cemburu. Semua kebaikkan kami dulu, kalian cabar dan tuduh melulu. 
 
 
Kalian semakin menunjukkan sifat perkauman dan 'keganasan' yang bukan spt itu. Kalian kini seperti melepaskan anjing tersepit pada celah kayu. Orang yang tolong kalian itu 'dipukul' sehingga arwah pergi dahulu. Atok pernah berkata 'yang sering lupa itu melayu'. Kami bukan lupa seperti itu, tapi kami cuba lupakan kisah buruk lalu, agar hidup kehadapan sentiasa kebaikan didahulu. Tapi semakin hari semakin kuat kalian mencabar dengan kata 'bodohnya melayu'.Sampai sanggup pijak kitab panduan hidup kami sejak dari dulu. 
 
 
Kami sentiasa ingat akan Tuhan yang SATU, bukan seperti kalian yang ada konon beribu. Walau kelihatan kami seperti dungu, tapi sekali hati kami rasa tidak menentu, selamanya dendam ini akan bersemadi dan kuat terbuku. Pada anak2 kamu hinggalah kecucu2. Kalau roboh Kota Melaka, Papan di Jawa hamba dirikan, Kalau sungguh bagai di kata, Badan dan nyawa hamba berikan. 
 
 
wallahuaklam 
Kita bangsa berniaga@

No comments

Powered by Blogger.