Takut carslid kena potong gaji

Throwback
Negaraku. 
Teringat gambar ni yang aku pos pada zaman PH masih lagi menjadi hantu di Putrajaya. Tak sangka plak gambar ni boleh di recyclekan semula untuk tatapan kita semua pada hari ni. Itulah kebongkakkan seorang menteri bernama Khalid ni atau dikenali sebagai abg lid ini. 


BMF | Anak-anak kita memerlukan kita untuk kerjaya mulia


Masa berita gambar itu ditulis, abg lid seboleh2nya tak mau gaji dia dipotong disebabkan masalah negara hendak bankrup. Dia merasakan gaji dia sudah dipotong 10% oleh pentadbiran Mahathir adalah suatu yang banyak dan cukuplah 10% sahaja. Jadi gaji dia yang dikatakan mencecah puluhan ribu RM itu sebagai menteri adalah berbaloi kerana sumbangan dia kepada negara kononnya amat tinggi. 





Disebabkan kebongkakkan beliau duduk diatas sana dengan kerusi dan kereta percuma, Allah ambik dalam sekelip mata semuanya. BUkan sahaja gaji abg lid tidak dipotong, malah langsung tidak dibayar terus dari kantong negara buat selamanya. Nampak tak abg lid betapa kesombongan dapat dipatahkan dalam sekelip mata. BUkan sahaja tiada gaji, pencen yang mereka idam2kan itu lebur diangin lalu... 


 Itulah abg lid, abg mad yang kononnya pusing dunia meeting sana meeting sini dengan gahnya, lepas meeting di hanoi on the way balik kerajaan PH tumbang sendiri. Ini bermakna, ketika abg mad menjejak kaki ke KLIA tempohari, jawatan menterinya terlucut secara automatik. Pemandu yang sepatutnya mengambil abg mad atas kapasiti seorg menteri, bertukar kepada pemandu2 grab dan juga mycar.. 


Itulah kisah bagaimana kesombongan itu tidak memberi apa2 kejayaan buat kalian. Namrud dan qarun yang kaya raya dimasa zaman firaun pun hancur ditelan bumi dengan kesombongan mereka sekali. Ini abg lid adn abg mad, gaji bulan febuary 2020 pun tak dapat lagi , akhirnya kerajaan abg lid dan abg mad jatuh sendiri. 


Kesian dengan nasib kalian yang baru berjinak2 nak jadi kerajaan. Untuk kawan2 semua, jagalah diri dan jangan jadi sombong seperti orang2 ini. Hidup kita pun bukan selamanya disini, pasti suatu hari akan mati. Sementara ada nyawa di dalam diri, berbaktilah pada agama,bangsa dan pertiwi. Kerana harimau meninggalkan belang ketika dia pergi, tapi manusia meninggalkan nama ketika pulang kepada sang penciptanya. 


wallahuaklam 
jauh sudah ku mengelamun 

No comments

Powered by Blogger.